Make your own free website on Tripod.com

 

         ~Impian Yang Tercalar.~

              Kini telah hampir setahun Norli dengan sahnya menjadi isteri Norman, walaupun Norli hanya menjadi isteri Norman yang kedua Norli tetap rasa bahagia.Walaupun masih ada suara sumbang yang kedengaran Norli tetap tidak ambil peduli semua itu, janji dia telah menjadi isteri Norman yang sah disisi agama. Buat masa ini Norman seorang suami yang baik dan penyayang, Norli rasa sungguh gembira walaupun berbagai rintangan yang dihadapinya sebelum dapat menjadi suami isteri yang sah.
              Buat masa ini isteri pertama Norman masih belum mengetahuinya, namun semua itu tidak akan dapat disimpan lama suatu hari pasti akan terbongkar juga. Norli yakin dia akan tabah dalam apa juga keadaan dan berharap agar Norman akan sentiasa bersama dengannya. Untuk sementara ini Norman hanya datang pada waktu siang dan kadang-kadang hingga kelarut malam dirumah Norli, namun Norman terpaksa pulang juga ke rumah Murni isteri pertamanya. Semua itu terpaksa dilakukan untuk mengelak dari rahsia mereka terbongkar untuk seketika dan Norli telah mengaku sanggup untuk berkeadaan begitu buat sementara waktu.
              Perkahwinan mereka juga ditentang kuat oleh keluarga Norli, namun untuk melihat anak mereka bahagia kedua orang tua Norli terpaksa terima Norman walaupun dihati mereka begitu sukar untuk menerimanya. Kedegilan Norli memaksa mereka beralah dan tetap berdoa agar anak kesayangan mereka bahagia.
              “Sayang.....abang terpaksa balik dulu, lambat nanti bising pula kak Murni tu” Norman telah bersiap-siap untuk pulang.
              “Hmmm....baiklah bang, hati-hati semasa memandu ye”. Norli menghantar Norman hingga kemuka pintu.
              “Okey..sayang...kunci pintu ni...jaga diri baik-baik tau”. Norman mengucup dahi Norli dan terus berlalu ke kereta.
              Norli melambai tangan dengan hati yang sayu...namun apakan daya dia sendiri yang sanggup untuk berkeadaan begini untuk sementara waktu. Walaupun berat untuk melepaskan Norman pergi dia terpaksa merelakan juga demi ikatan yang terjalin ini akan berkekalan untuk hari yang mendatang. Kesepian memang dirasakan oleh Norli namun janji yang pernah dilafazkan pada Norman terpaksa ditunaikan walaupun kekadang hati kecilnya memberontak agar haknya sebagai isteri yang sah diberikan.

              “Nor...kiranya kita kahwin, buat sementara Man tak boleh bermalam dirumah Nor. Buat seketika Man tak nak sakitkan hati kak Murni, Nor.......sanggupkah nanti Man cuma datang kerumah Nor waktu siang dan lewat malam tanpa bermalam bersama Nor nanti”.
              “Nor sanggup Man....Nor faham keadaan Man, janji Man tetap sayang pada Nor. Segala rintangan akan Nor hadapi dengan sabar, asal kita bahagia bersama nanti”.
              Itulah janji yang kini membelenggu diri dan jiwanya. Betapa mudahnya melafazkan janji namun begitu perit untuk melaksanakannya. Apa yang telah dikata terpaksa dikotakan walau seperit manapun jiwa yang menanggongnya. Norli terus kekamar tidurnya yang berhias cantik namun hanya sepi yang mencengkam kalbu. Hatinya merintih agar suaminya ada disisi membelai manja, bergurau senda juga memadu asmara dengan mesranya. Apakan daya semua itu hanya impian yang menggoda kesepian jiwa perempuannya.
              Ada ketika fikiran nakalnya cuba melayang jauh dan membayangkan saat-saat indah Norman bersama Murni, hatinya  merasa cemburu yang membara. Betapa seksanya batin merintih tanpa dipedulikan oleh Norman. Bila memandang katil yang berhias cantik namun sepi Norli rasa mahu menangis. Kesepian dan kedinginan malam menambahkan lagi perasaan yang bergelora dihatinya.
              Norli keluar keruang tamu untuk menenangkan perasaannya, Norli cuba mengemas ruang yang sederhana itu untuk melupakan dan sekurangnya dapat memberi sedikit kecerian dalam dirinya.
              “Nor.....bila kita kahwin nanti Man nak Nor berhenti kerja dan jadi surirumah sepenuh masa”. Norman menatap wajah lembut Norli sambil memegang tangan dan mengusap perlahan.
              “Mengapa Man tak suka Nor kerja?”. Norli bertanya dengan suara yang manja sambil merenung tepat kedalam mata Norman.
              “Man suka isteri Man sentiasa ada dirumah setiap kali Man balik dari kerja, disambut dengan senyuman dan Man boleh bergurau senda dengannya tanpa alasan letih bekerja”. Norman tersenyum pada Norli sambil mencubit hidung mancung Norli.
              “Habis tu..kak Murni tak pernah sambut Man ke?”. Norli cuba pancing perasaan Norman terhadap isterinya Murni.
              “Murni merupakan seorang isteri yang baik, cantik dan mengambil berat tentang keluarga. Cuma sejak dia mula berniaga  masanya banyak dihabiskan di Butik dari diri Man, itu yang buat Man rasa kesepian dan....Nor jadi teman yang mengisi setiap kesepian Man” Norman tetap tersenyum sambil memegang tangan Norli.
              Harini genaplah setahun Norli dan Norman menjadi suami isteri. Norli telah berjanji dengan Norman untuk makan malam bersama. Norli juga telah sediakan hadiah untuk suaminya yang tercinta, sebotol minyak wangi dan sehelai tali leher. Norli berdandan cantik untuk malam ini sambil menunggu Norman datang menjemputnya. Tak sabar rasanya Norli untuk menemui Norman kerana dah tiga minggu Norman tak datang kerumahnya kerana ada kerja diluar daerah. Norli terus menanti dengan penuh debar.
              Debaran hatinya semakin memuncak bila deringan telefon menjerit meminta diangkat segera, Norli terus mendapatkan telefon.
              “Hello.....” Norli bersuara perlahan.
              “Sayang...abang ni”. Terdengar suara garau Norman.
              “Abang.....abang dimana ni...Nor dah siap semuanya,   abang                   nak datang jemput Nor pukul berapa bang...?” Norli bertanya manja.
              “Nor....abang nak beritahu Nor, yang abang tak dapat nak makan malam bersama Nor. Malam ni abang dan kak Murni ada jamuan dirumah kawannya, maafkan abang...Nor..”. Suara Norman kedengaran tersekat-sekat seakan serba salah.
              “Tak mengapalah bang..... Nor faham keadaan abang. Nor harap abang gembira disana nanti...jangan risaukan Nor”. Norli menuturkan dalam sebak dan diiringi airmata yang tidak diminta hadirnya, lalu dia terus meletakan gagang talefon.
              Betapa sedih dan pilu dirinya disaat itu, namun tiada siapa untuk menjadi tempatnya mengadu. Norli terus merebahkan dirinya ditilam sambil menangis sepuasnya. Keciwa benar rasa hatinya ketika ini. Disaat ini dia teringat kata-kata ibunya tempohari diwaktu Norli memohon restu untuk berkahwin dengan Norman.
              “Nor....bukan mudah untuk menjadi isteri yang kedua ni...kau bukan saja akan diumpat, malah terpaksa beralah dan bersabar kerana kau mengambil hak orang. Kau dah biasa dimanja dengan sepenuh hati, bagaimana kau mampu untuk berkongsi suami dengan orang lain Nor.....fikirlah sebaiknya. Baju pun kita tak suka berkongsi...inikan pula suami yang menjadi tempat bermanja dan menumpang”. Mak Tijah cuba menasihati anak kesayangannya.
              “Mak......Nor rasa Nor dah bersedia untuk menghadapi semua itu, abang Man baik mak... dia takan membiarkan Nor dipersia begitu. Abang Man dah janji akan memastikan hidup Nor tak terbiar”. Norli tetap dengan keputusannya untuk berkahwin dengan Norman yang amat dicintai itu. Tiada siapa yang dapat memisahkan mereka lagi.

              “Mak dan abah amat menyayangi kau Nor.... kami tak mahu hidup kau dipersiakan. Kalau Norman tu tak beristeri lagi..mak tak kisah, tapi....mak takut kau menyesal nanti Nor. Bukan mudah menjadi isteri kedua ni Nor. Masih ada masa untuk kau fikirkan kembali”. Mak Tijah terus menasihati anak manjanya.
              “Mak.....restuilah impian yang Nor pilih ini mak. Nor yakin Nor akan bahagia dengan abang Man nanti, mak dan abah restuilah kami. Nor akan tabah dalam menghadapi segalanya”. Norli tetap dengan keputusannya untuk mencapai impian hidup bersama Norman.
              Norli terus menangis dan merintis memanggil ibunya yang telah pergi kerahmatullah empat bulan yang lalu.
              “Mak.....Nor berdosa dengan mak....Nor degil...tak dengar nasihat mak dan abah. Inikah balasan kedegilan Nor mak”. Norli terus menangis hingga tak sedar waktu bila dia terlelap. Norli terlena dengan baju yang disediakan untuk menyambut ulang tahun perkahwinan mereka yang pertama, tapi semua yang telah dirancang tak dapat dilaksanakan. Pilunya hati yang merasa.
              Norli terjaga dari tidurnya bila matahari telah memancarkan sinarnya dicelahan tingkap, dia bangun dengan malasnya terus ke cermin dan melihat matanya bengkak kerana menangis semalam. Hatinya masih terasa sedih kerana hasratnya untuk meraikan ulang tahun mereka tidak kesampaian, hadiah yang ingin diberikan pada Norman juga menambahkan kesedihan hatinya. Ingin rasanya dia mencampak keluar hadiah itu agar hilang dari penglihatan namun tak tergamak untuk dia melakukannya.
              Apakah akhirnya kehidupan ku nanti, adakah impianku untuk hidup bahagia akan berakhir derngan kekeciwaan. Kebelakangan ini impianku sering tercalar, namun aku masih mencipta impian untuk bahagia bersama dengan orang yang aku cintai. Itulah suara hatinya, tabah untuk terus mencipta impian yang tiada pasti.

              Hari ini tiba-tiba saja dia didatangi oleh tamu yang tidak diundang. Suatu yang tidak terduga olehnya, bila dia menjawab salam dan membuka pintu yang tercegat dimuka pintu ialah Murni isteri pertama Norman. Pucat wajah Norli...namun dia tetap memberi senyuman yang mungkin tak semanis mana tapi cukup untuk menghormati tamu yang berkunjung.
              Berbagai persoalan bermain dikepalanya kini, adakah suatu yang buruk akan berlalu. Norli menarik nafas panjang untuk menenangkan hatinya sendiri . Aku akan tabah dalam menghadapi apa saja kemungkinan yang datang, tuhan berilah kekuatan pada ku.
              “Jemput duduk kak..” Norli mempersilakan tamu yang penuh tanda tanya sambil menghulurkan tangan untuk bersalam.
              “Terima kasih”. Murni menjawab sambil menyambut salam dari Norli namun tiada riak manis diwajahnya, hambar dan geram.
              “Adakah awak kenal siapa saya?”. Murni bertanya dalam nada yang agak kasar.
              “Hmmm......duduk dulu yer, saya kedalam buat air”. Norli rasa kecut juga hatinya bila soalan itu diutarakan oleh Murni.
              “Tak payahlah...saya datang bukan nak minum tapi inginkan kepastian dari mulut awak sendiri, duduk saja disini”. Murni rasakan seperti tidak sanggup lagi berlama-lama dirumah ini. Sebenarnya dia sendiri suka melihat Norli yang lemah lembut dan keadaan rumah nya yang teratur kemas walaupun hanya sederhana besarnya. Tapi hati perempuannya bagai tersayat bila mengetahui yang suaminya telah menduakannya. Kalau diikutkan hatinya mahu saja dia mencekik leher Norli, namun dia juga seorang yang berperasaan dan berpelajaran. Masih lagi dapat mengawal perasaannya walaupun hati kecilnya memberontak untuk melepaskan geramnya pada Norli. Murni masih dapat menahannya bila difikirkan “bertepuk sebelah tangan tidakan berbunyi” suaminya juga harus dipersalahkan dalan hal ini. Beginilah nasib wanita....sering menjadi mangsa lelaki.
              “Adakah awak mengenali saya?” Sekali lagi soalan itu keluar dari mulut Murni, dan Murni memandang tepat kewajah Norli.
              “Kenal.....isteri....abang Norman....”. Norli menjawab tersekat-sekat sambil menundukkan wajahnya seperti seorang murid berhadapan dengan guru disiplin yang akan menjatuhkan hukuman.
              “Benarkah...awak telah berkahwin dengan abang Norman”. Kini suara Murni pula bergetar perlahan.
              “Benar.....setahun yang lalu....kami saling mencintai, maafkan saya Kak Murni. Saya tahu hati akak terluka tapi saya sanggup berkorban membenarkan abang Norman sentiasa bermalam dengan akak. Melepaskan hak saya sebagai isterinya yang sah untuk menjaga hati akak dan rumahtangga akak”. Norli menjawab perlahan.
              “Korban.....itu yang kau katakan pengorbanan. Kalau kau benar-benar sanggup berkorban untuk menjaga hati dan rumahtangga akak, sila tinggalkan abang Norman. Kami cukup bahagia selama ini. Akak tak mahu ada orang ketiga dalam hidup kami sekeluarga”. Murni berkata dengan tegas namun masih berlembut.
              “Sudah setahun kami menjadi suami isteri kak...selama ini adakah ia menjejaskan hubungan akak dengan abang Norman”. Norli pula cuba untuk mempertahankan haknya.
              “Memang akak akui itu benar, tapi....setelah akak mengetahuinya akak rasa benar-benar keciwa dan terkilan, mengapa semua ini berlaku pada keluarga akak yang selama ini begitu bahagia. Akak tak dapat menerima kenyataan ini, hidup bermadu....tiada perempuan mana pun yang sanggup hidup bermadu kecuali perempuan yang memang suka merampas suami orang”. Akhirnya terlepas juga perkataan yang dia sendiri tidak suka melafazkannya.
              “Ini dah jodoh saya kak...Jodoh yang telah ditetapkan oleh allah. Saya pasrah menerimanya, tak cukup lagikah pengorbanan saya buat akak sekeluarga?” Norli cuba mengawal airmata dari turun menyirami kelukaaan hatinya.
              “Norli....akak dan abang Man juga saling menyintai dari sebelum kami berkahwin dulu, akak benar-benar harap agar kau dapat memahami perasaan akak sebagai isterinya. Tolonglah Norli”. Murni seolah-olah merayu pada Norli.
              “Akak...Norli faham perasaan akak, tapi........Norli kini telah mengandung dengan benih kasih sayang kami. Norli minta akak faham juga kedudukan Nor sekarang, kasihanilah Nor akak”. Kini giliran Norli pula merayu pada Murni dengan linangan air mata yang bercurahan tanpa dipinta kehadirannya.
              “Maaf Nor....akak tetap tak dapat menerima kenyataan ini, akak minta diri dulu...asslamualaikum”. Murni terus bangun dan beredar dari rumah yang dirasakan seperti neraka hati.
              Norli terus menyembabkan mukanya di sofa dan terus menangis mengenangkan nasib dirinya yang tak tahu apa akan terjadi seterusnya. Norli memegang perutnya sambil berkata “Mama akan pastikan kau dilahirkan dengan selamat, betapa malangnya nasib mama mu ini sayang. Mama harap kau tidak dilahirkan dengan malang yang mama tanggung sekarang”. Norli menyeka airmata yang mengalir dengan satu perasaan bahawa dia akan tabah dalam menghadapi segala kemungkinan yang mendatang. Norli bertanya sendiri pada dirinya
              “Salahkah aku mempunyai impian untuk hidup bahagia walaupun impianku tiada kepastian. Abang Man..dimanakah kau diketika ini.....lupakah kau pada isterimu yang malang ini?”.

              Norli begitu asyik menulis segala suka dan duka pada diari kesayangannya sehinggakan Norman telah masuk dibilik pun tak disedari olehnya.
              “Sayang buat apa tu..?” Norman bertanya sambil terus mengucup dahi Norli.
              “Bila abang sampai..? abang ni buat Nor terkejut”. Norli tersenyum sambil mengurut dada kerana terkejut dengan teguran dari Norman tadi. Betapa gembira hatinya bila menatap wajah Norman.
              “Asyik benar sayang abang ni....sampai abang bagi salam tadi pun tak sedar yer...” Norman ketawa kecil sambil mencubit pipi Norli.
              “Abang dah makan..?” lembut suara Norli bertanya.
              “Dah sayang...abang nak mandi kejap, letih benar abang rasa” Norman terus berlalu ke bilik air.
              Norli terus kedapur sediakan air minuman buat Norman. Dalam hatinya berbagai persoalan yang berlegar-legar. Perlukah dia ceritakan pada Norman tentang kedatangan Murni pagi tadi, atau haruskah dia mendiamkan diri sahaja. Sementara menanti Norman siap berpakaian Norli menonton siaran berita di Telivisyen.
              “Abang.....Nor ada dua berita yang ingin Nor sampaikan”
              “Ada apa sayang....?” Norman senyum sambail memandang pada wajah Norli yang nampak sedikit pucat.
              “Pertama....Nor disahkan mengandung tiga bulan bang”
              “Betul sayang..!!! abang harap Nor dapat lahir anak lelaki kali ini, emm..abang dah ada tiga orang anak perempuan dengan Murni”. Norman benar-benar gembira terus mencium pipi Norli sambil tangannya memegang perut Norli.
              “Kedua....pagi tadi kak Murni datang kesini bang..” Norli memandang tepat kewajah Norman.
              Norman tak terkata apa....wajahnya terkejut, namun cuba bertenang seolah-olah sedang memikirkan jalan penyelesaian. Hairan juga dia bagaimana rahsianya selama setahun ini terbongkar kini. Terharu dia memandang wajah Norli, tentu Norli juga terguris dan hati Murni juga. Norman berfikir bagaimana dia nak bersemuka dengan Murni waktu pulang nanti. Norli mungkin boleh menerima dengan tenang sebab Norli telah tahu kedudukannya sebelum mereka berkahwin lagi. Tapi....bagaimana dengan Murni dapatkah dia menerima kenyataan ini dengan redha. Tak mungkin rasanya........
 

              Kini dah lapan bulan Norli mengandung, segala keperluan untuk bayi yang akan dilahirkan telah Norman belikan. Tak sabar rasanya Norli menanti kelahiran anaknya. Hubungan Norman dengannya masih seperti dulu, Murni tetap dengan pendiriannya tidak membenarkan Norman bermalam dirumah Norli. Namun Norli tetap bersyukur yang Norman masih tetap menyintai dirinya, walaupun Murni tetap tidak mahu berbaik dengannya. Norli tetap tabah dan sabar dalam menempuhi hidupnya yang mendatang.
              Kebelakangan ini Norli rasakan yang dirinya seakan-akan tak bermaya, mungkin kerana kandungannya yang semakin membesar dan kesepian yang sering mencengkam dirinya. Norli sering berdoa agar tuhan mengurniakan seorang anak lelaki untuk diberikan pada Norman. Norli tahu Norman tentu gembira kiranya dia dapat melahirkan seorang anak lelaki nanti. Tak sabar rasanya Norli untuk melihat anaknya, Norli tersenyum sendirian bila membayangkan wajah anaknya nanti mirip dirinya atau Norman. Tentu comel dan cergas, Norli harap impiannya kali ini menjadi kenyataan
              Deringan telefon telah mematikan lamunan Norli dengan impiannya yang indah itu. Begitu sukar untuk dia bangun dari sofa. Perlahan-lahan Norli pergi mendapatkan telefon yang begitu nyaring berbunyi. Siapa pula..? bisik hatinya.
              “Hello....” lemah sahaja suara Norli
              “Hello..Kak Murni ni...abang Norman ada disana ke?”
              “Tak ada Kak....kenapa?” Norli menjawap dengan lembut.
              “Kalau dia kesana beritahu anaknya sakit”
              Tak sempat Norli menjawap telefon telah diletakkan. Norli hanya mengelengkan kepalanya bila memikirkan perangai Murni yang masih marah padanya. Tapi nasibnya baik juga sebab Murni tidak datang menyerang dan memaki hamunnya seperti yang sering terjadi pada isteri-isteri yang bermadu. Sesekali Norli terfikir mungkin dia juga akan buat begitu jika dia ditempat Murni. Tiada seorang perempuan pun yang tidak terasa tercabar bila haknya yang amat dicintai dikongsi dengan perempuan lain, kecuali jika perempuan itu tidak menyintai suaminya lagi. Selagi perasaan cintanya yang membara pada suaminya pasti mereka tidak sanggup untuk berkongsi kasih dengan orang lain. Bagaimana dengan dirinya kiranya suatu hari nanti Norman berkahwin lagi.......dapatkah dia menerima kenyataan itu dengan tenang seperti sekarang. Dapatkah dia berkorban lagi seperti sekarang..?. Semua itu membuatkan dirinya kekadang berasa bersalah dengan Murni, tapi apakan daya......

              Harini mungkin hari yang dinantikannya akan tiba. Sakitnya sering terasa, sekejap-sekejap perutnya terasa sakit. Norli cepat-cepat menelefon Norman memberitahu masanya untuk bersalin mungkin telah tiba. Sementara menunggu Norman sampai Norli tak putus-putus berdoa agar anak yang akan dilahirkannya sihat dan selamat. Mungkin hanya itu yang mampu diberikan pada Norman.
              Sampai di Hospital Norli sempat besalam dengan Norman memohon keampunan sebelum dia dimasukkan ke bilik bersalin. Norli memandang Norman sepuasnya, manakan tahu mungkin dia tak berkesempatan lagi memandang wajah suami yang amat dicintai itu.
              Norman diluar menunggu dengan penuh debaran. Berdoa pada tuhan agar menyelamatkan isteri dan anaknya. Serba tak kena rasanya apa yang dibuatnya, duduk tak selesa....berdiri tak kena....berjalan-jalan pun rasa merimaskan. Hampir dua jam menanti diluar Norman diberitahu oleh jururawat yang Norli telah selamat melahirkan seorang anak lelaki.
              Tak tergambar betapa gembiranya Norman dikala itu, ingin rasanya di memeluk dam mencium Norli ditika itu juga. Norman terus menelefon Murni menceritakan khabar yang amat mengembirakan itu. Murni hanya menerimanya dengan perasaan gembira dan cemburu kerana Norli telah berjaya memberikan Norman seorang anak lelaki yang sememangnya menjadi idaman Norman selama ini. Murni tidak dapat melahirkan anak lagi buat Norman selepas ketiga-tiga anak perempuannya dilahirkan dengan pembedahan. Terkilan juga dihatinya namun semua itu tak mampu dielakkannya.
              Norman amat gembira bila melihat anak lelakinya yang comel hingga terlupa bertanyakan keadaan Norli. Comel kau , menyerupai wajah mama mu, tentu Norli gembira bila melihat anaknya yang comel ini bisik hati Norman.
              Norli masih tak sedarkan diri selepas dia mengalami tumpah darah yang banyak. Norman hanya melihatnya dari luar, terharu Norman melihat wajah pucat Norli. Norman berdoa agar tidak terjadi apa-apa pada Norli. Dia tak sanggup kehilangan seorang isteri yang sabar dan tabah seperti Norli. Tak mungkin dia akan berjumpa lagi seorang isteri yang sebaik dan setabah Norli dalam menghadapi hidup bermadu. Sebaik Murni pun masih tak dapat menerima kenyataan hidup bermadu. Norman terus berdoa agar Norli cepat sembuh dan dapat menjaga anak mereka bersama-sama. Hanya itu impian dan harapan Norman dan itu juga impian Norli selama ini.

              Dah seminggu Norli di Hospital, keadaannya masih belum pulih. Dia kelihatan tenang walaupun dalam keadaan pucat tak bermaya. Senyuman tak pernah lekang dari bibirnya setiap kali Norman datang melawatnya. Senyuman yang menyembunyikan kesakitan yang dialaminya dari Norman.
              “Abang.....Nor nak abang namakan anak kita dengan nama Mohamad Alif, bolehkan  abang”. Perlahan suara yang Norli keluarkan, seolah menahan rasa sakit yang ditanggongnya.
              “Indah juga nama tu sayang..abang setuju..”
              “Abang....Nor nak jumpa kak Murni...” Seakan merayu suara yang Norli keluarkan, Norman terasa sebak namun ditahanya air mata dari mengalir sambil memegang dan mencium tangan Norli.
              “Itu pun Murni dah datang” Norman memberitahu Norli setelah dilihatnya Murni telah berada di ambang pintu.
              “Apa khabar Nor.....maaf Akak datang selepas seminggu Nor disini, comelnya anak Nor....wajahnya sama macam Nor”
              “Terima kasih Akak....kerana sudi datang melawat Nor dan Alif, Akak....Nor nak minta Akak tolong jaga Alif seperti anak Akak sendiri kiranya Nor pergi dulu...”
              “Jangan kata begitu Nor...Akak minta maaf atas apa yang terjadi, Akak banyak bersalah dengan Nor. ampunkan Akak Nor”.
              “Nor dah lama maafkan Akak...Nor harap Akak dapat jaga Alif dengan baik kiranya Nor tak ada lagi, Abang...Nor minta ampun segala kesalahan Nor sepanjang Nor menjadi isteri Abang. Halalkan semua makan dan minum Nor selama ini yer Abang...”
              “Kenapa cakap begini sayang....kita akan sama-sama menjaga Alif nanti, Abang yang banyak buat salah dengan Nor...Abang yang harus minta ampun dengan Nor...”
              “Abang dan Kak Murni..janjilah dengan Nor, berjanjilah akan menjaga Alif dengan sebaiknya. Akak buatlah Alif seperti anak Akak sendiri yer Kak...” sayu sahaja suara Norli, membuatkan Murni dan Norman merasa hiba dan amat sedih.
              “Janganlah kata begitu sayang.....abang tak sanggup mendengarnya, tolonglah....abang pasti Nor akan sembuh tak lama lagi, jangan buat abang menyesal seumur hidup abang Nor”
              “Betul tu Nor...Akak tahu Akak banyak berdosa dengan Nor, lepas ni Akak janji Akak tak akan buat macam dulu lagi pada Nor” Murni tak dapat menahan lagi airmatanya dari turun, dia tak mahu apa yang Nor cakapkan menjadi kenyataan..tak sanggup rasanya.

              “Sudahlah tu.....jangan ditangisi pemergian Nor dengan airmata, semua ini bukan kehendak kita.......”
              Semua menjadi kelu untuk berkata-kata, hanya bisikan hati masing-masing yang mengisi kepiluan. Norli tetap tersenyum memandang kedua insan yang mungkin akan ditinggalkannya.
              “Abang....ambilkan anak kita..Nor nak lihat sepuasnya”
              “Comel anak kita yer bang...Alif...kalau mama tak ada Alif jangan nakal-nakal, dengar cakap abah dan mama Murni....”
              Norli mencium anaknya sambil tersenyum pada Murni dan Norman, Norli memegang tangan Norman dan tangan Murni. Dia memegang dengan eratnya kedua tangan mereka.
              “Abang....hanya Alif saja yang dapat Nor berikan pada abang, Nor harap abang dapat menjaga dan mendidiknya dengan sempurna. Tak ada apa yang dapat Nor berikan sebagai kenangan buat abang..hanya Alif sebagai penganti diri Nor nanti. Kenangkan Nor dalam doa abang nanti, Nor amat menyinta abang....menyintai abang hingga keakhir hayat Nor”. Norli mengucup tangan Norman.
              “Kak Murni.....kehadiran Nor telah melukakan hati Akak, Nor minta ampun....tak ada apa yang dapat Nor berikan untuk mengganti kesalahan yang Nor buat, kini...Nor kembalikan abang Norman buat Akak....Nor harap Akak akan bahagia dan gembira kembali...tolonglah jaga Alif untuk Nor yer Kak.....”
              “Nor......maafkan Akak Nor.....”
              “Sayang.......jangan tinggalkan abang begini.....”
              Norman dan Murni menangis semahunya.....masing-masing rasa bersalah dan sedih bila mendengar ucapan Norli....mereka tak berdaya untuk memujuk hati sendiri untuk ikut tersenyum bersama Norli yang tenang walau pun sakit. Norli memegang erat tangan mereka sambil memejamkan matanya, Norman terus mencium tangan Norli sambil menitiskan airmata. Murni juga turut berbuat demikian. Genggaman tangan Norli semakin lama semakin longgar, Norman dan Murni memandang Norli yang tidak bernafas lagi.....Murni menangis diikuti oleh Alif. Norman terasa hidupnya kosong........
              “Akhirnya dia pergi juga bersama impiannya yang tercalar” Hanya itu yang dapat Norman katakan. Norman terus mendakap Alif yang menangis mengiringi pemergian mamanya...................